Apa itu Ponsel Android?

Apa sebenarnya Android itu? Apakah itu smartphone? Dan siapa yang membuatnya? Inilah yang perlu Anda ketahui tentang OS Android.

Sistem operasi Android adalah sistem operasi seluler paling populer di dunia. Ponsel apa pun yang menjalankan Android sering disebut sebagai ponsel Android.

Dilangsir dari irrawaddymedia.com, ponsel Android diklasifikasikan sebagai smartphone, terutama karena mereka dapat melakukan lebih dari sekadar melakukan panggilan atau mengirim dan menerima pesan teks. Sistem operasi Android memungkinkan Anda untuk menginstal berbagai macam aplikasi, dan pada dasarnya menggunakan perangkat Anda sebagai komputer mini.

Pada artikel ini, kita akan masuk ke pemahaman mendalam tentang apa itu ponsel Android, dan perbedaannya dari ponsel lain.

Apa itu Ponsel Android?

Untuk lebih memahami ponsel Android, penting untuk memahami apa itu Android sebenarnya. Pada intinya, Android adalah sistem operasi seluler open-source berbasis Linux. Ini dikembangkan oleh Open Handset Alliance, sebuah konsorsium dari berbagai perusahaan yang dipimpin oleh Google.

Android pertama kali dirilis pada tahun 2008 dan diciptakan untuk menggerakkan ponsel layar sentuh. Versi tablet segera dirilis, dan sejak itu, bahasa desain antara versi seluler dan tablet serupa.

Oleh karena itu, ponsel apa pun yang menggunakan Android sebagai sistem operasinya adalah ponsel Android. Meskipun Google mengembangkan dan memiliki Android, sistem operasinya tidak eksklusif.

Sebagai perangkat lunak open-source, itu berarti siapa pun yang memiliki pengalaman pengembangan dapat mengunduh Android dan menyesuaikannya sesuai keinginan mereka. Proyek Sumber Terbuka Android memungkinkan siapa saja mengunduh kode sumber atau meninjau dokumentasi yang terkait dengan rilis baru.

Apakah Semua Smartphone Didukung oleh Android?

Tidak semua smartphone ditenagai oleh Android, meskipun menguasai lebih dari 70% pangsa pasar global. Pesaing terdekat Android adalah iOS, sistem operasi tertutup Apple, yang menguasai 27,5% pasar.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa hampir tujuh dari sepuluh perangkat seluler yang Anda temui di seluruh dunia akan diberdayakan oleh Android, meskipun di AS lebih seperti empat dari sepuluh.

Android populer di kalangan pengembang dan produsen karena bersifat open-source dan sangat dapat disesuaikan. Setiap perusahaan yang ingin memproduksi ponsel dan menyesuaikan sistem operasi Android sesuai dengan kebutuhan mereka.

Contoh terbesarnya adalah Samsung, yang menggunakan Android untuk hampir semua perangkatnya. Tapi, alih-alih menjalankan vanilla Android, mereka menggunakan overlay perangkat lunak khusus yang dikenal sebagai One UI. Ini berarti bahwa meskipun inti sistem operasi Android tetap sama, Samsung dapat mendorong pembaruan, memperkenalkan fitur keamanan baru, dan menambahkan aplikasinya sendiri sebagai bagian dari One UI.

Sebagian besar produsen menyesuaikan Android dengan kulit mereka sendiri. Ini membantu merek untuk membedakan diri mereka satu sama lain.

Produsen Ponsel Android Terbesar

Samsung bukan satu-satunya produsen di pasar. Tidak seperti Apple, yang secara eksklusif memproduksi semua perangkat yang menjalankan iOS dan menjaga kontrol keamanan yang ketat, perusahaan mana pun dapat menggunakan Android.

Pada April 2022, produsen ponsel Android terbesar berdasarkan pangsa pasar global menurut AppBrain adalah:

  1. Samsung (34,7%)
  2. Xiaomi (14,1%)
  3. Oppo (10,0%)t
  4. Vivo (9,2%)
  5. Huawei (8,1%)

Huawei, pada satu titik, adalah produsen ponsel Android terbesar kedua, sampai Google memutuskan hubungannya dan memblokir Android agar tidak berjalan di smartphone-nya karena masalah privasi. Akibatnya, perusahaan mulai mengirimkan ponsel dengan sistem operasinya sendiri, HarmonyOS. Ini juga merupakan versi Android yang disesuaikan tetapi hadir tanpa aplikasi Google apa pun.

Bagaimana Anda Tahu jika Telepon Menjalankan Android?

Terlepas dari skin dan peluncur khusus, dasar-dasar Android masih sama. Misalnya, semua perangkat Android memiliki Play Store dan aplikasi bawaan dari Google. Tapi, jika Anda masih ingin memeriksa, hal terbaik yang harus dilakukan adalah pergi ke Pengaturan, lalu centang Tentang Telepon. Anda akan melihat versi Android berjalan di perangkat Anda.

Selama hampir satu dekade, Google menamai rilis Android baru setelah makanan penutup dalam urutan abjad. Misalnya, beberapa versi Android sebelumnya termasuk Gingerbread, Honeycomb, Ice Cream Sandwich, dan Jelly Bean.

Namun, pada 2019, perusahaan beralih ke konvensi penamaan generik, menambahkan nomor untuk menunjukkan setiap rilis baru, dimulai dengan Android 10. Android 12 dirilis pada 2021.

Apakah Android Juga Membuat Ponsel?

Android bukan produsen; itu nama sistem operasi. Namun, Google, perusahaan yang pada dasarnya membuat dan mengelola Android, merilis lini perangkat Pixel-nya sendiri.

Ini sering dianggap sebagai hal yang paling dekat dengan ponsel Android resmi, dan perangkat Pixel adalah yang pertama dalam antrean untuk menerima pembaruan Android terbaru. Namun, mereka masih berisi sejumlah fitur yang tidak akan Anda temukan di perangkat Android lainnya, sebagian besar dibangun di sekitar keterampilan AI dan pembelajaran mesin Google.

Haruskah Anda Membeli Ponsel Android?

Jika Anda membutuhkan smartphone yang sangat fleksibel dan dapat disesuaikan, maka ya! Ponsel Android juga tersedia dalam kisaran harga yang berbeda, jadi jika Anda membutuhkan perangkat yang hemat anggaran, ponsel apa pun yang Anda beli mungkin akan menjalankan Android.

Namun, jika Anda tertarik untuk membeli ponsel Android, mungkin ide yang bijaksana untuk melihat daftar fitur-fiturnya, terutama jika Anda ingin membuktikan pembelian Anda di masa depan selama satu atau dua tahun.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *